Halaman

Rabu, 28 November 2012

I'm Lucky Bastard!

Halo.jumpe lagi bersame awak..postingan gw pade kemane yak? Kok trakhir bulan apaan tuh..hahaha...satu lagi...males...yang laen kesimpen di drap.

Kemaren hari Minggu, gw ga tau hari pasarannye apaan..anggep ajah Keliwon..biar serem dikit. Tanggalnya 18 November 2012. Adalah hari yang Saya dan @adrianaprima alias Bi tunggu dr kapan-kapan tau dah tuh. Kenapa why?(basa Inggris gw cakep pan?kmaren ada bule dari Thailand minta tulung ke gw soalnya trus pake basa Inggris dah, lanjut)

KMAREN ADA NGAYOGJAZZ 2012. DESA BRAYUT, SLEMAN, DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA. wow wow kaka wow!! Dan siapa yang paling gw tunggu??? Tentu saja BLP A.K.A BARRY LIKHUMAHUWA PROJECT (maap klo slh tulis nama ya bang)

Ceritanya begini. Kenapa nih postingan gw tulis I'm Lucky Bastard? Karena eh karena gw berhasil melewati beberapa macam rintangan cieeeeee.

Pas hari minggu itu, hujan deres bener dari siang mpe malem..wew..dah bkin males nonton dah. Pa lagi pas jam 7 blm reda juga. Itu jamnya BLP maen. Alkisah, lewat sudah pertunjukan yg gw nanti. Lalu sampe jam 1/2 9 pun masih hujan juga. Tapi karena Bi masih pgn nonton, gw imingin Ngayogjazz yg 2011, akhirnya kita berangkat juga walaupun hujan-hujanan, tentunya pake mantol sih. Sampe tempat acara pun masih hujan. Berbekal informasi yang minim kita sampe ditempat acara. Tiba-tiba pas Syaharani (inget ye bukan SIAHRINI!!) Maen, ada deorang teman yang menyapa, ternyata dia juga lg ninggu BLP main, lph heran gw, padahal BLP kan maennya udah jam 7. Ternyata BLP diundur maennya karena panggungnya agak eror karena ujan. Iya ujannya deres beud (dukun hujannya ga cihuy nih.hehehe). Nah akhirnya kita yang telah jd satu rombongan nyari tau dimane BLP manggungnya. FYI, ada 6 panggung yang tersedia di Ngayogjazz tahun ini, seru beud ga seh???
Itu keberuntungan yang pertama. gw tetep bisa nonton BLP karena diundur maennya.yeyeyeye

Yang laennya lage, pas nunggu stage BLP selese didandanin ma panitie nye, pan gw beli udud alias rokok, sekalian juga tuh beli permen. Nah pas beli permen ke sukaan gw tuh, yuppy. Hw ngambil yang satu bungkusnya isinya 2.hohoho...pertanda apakah ini? Tanya mbah dukun ah...

Keberuntungan yang laen, waktu BLP manggung hujan lama-lama berhenti..wow romantis beud dah..bisa jingkrak jingkrang menikmati alunan betotan bass nya dia, serta alunan lagu dari timnya yang,wuih, ciamik banget dah!!

Keberuntungan yang laennya, ternyata Barry maen sama bokapnya, ada kolaborasi gitu sama Benny Likhumahuwa, mreka keren bener di atas panggung, gokil abis. Yang paling bikin gw merinding saking terseponanya waktu mereka bawain lagu dari Almarhum Utha Likhumahuwa. Aih...sungguh ga terlupakan dah tuh malem...beneran cengli...

Itu sih yang merupakan beruntung gw malam itu...dan satu lagi yang ketinggalan...gw bisa nonton tu acara sama orang yang gw sayangin... cicicieeeeee...

Sekian dan terima kasih

Senin, 01 Oktober 2012

Belon Ada Judul


Mulai bosen pake Saya, Aku, mau pake bahasa yang biasa saya pakai saja.hehehe

Bukannya ga cinte sama Bahasa Indonesia, bahasa Negara Saya tercinta ini, cuman biar nulisnya natural ajah ah, ga kliatan di buat-buat.


Lagi-lagi, sebenarnya ada beberapa draft postingan, yang ga pernah terpublikasikan. Ah. Entah, berapa lama lagi Aye Mau publikasiken. Isisnya sih cuma tentang Makanan, Jalan-jalan, curhatan dikit sih. Tapi, Yaw sudahlah.



 Hanya Sebuah Cerita - Boleh Didengar - Boleh Diacuhkan

Rabu, 12 September 2012

Kampung Lu Jawa?

"Lu mau balik ke Jawa?" Kata seorang teman.

gambar diambil dari http://www.seputarbanten.com/wp-content/uploads/2011/11/indonesia-kenali-cintai.jpg
Ini pertanyaan yang selalu mengusik dan menggelitik telinga saya. Agak lucu dengar kata-kata tersebut. Terlebih lagi, yang bertanya adalah orang yang tinggal di pulau Jawa, mempunyai suku Jawa, dan dia berasal dari Jawa. Hanya saja dia tinggal kelamaan di Kota Jakarta yang notabene berada di Pulau Jawa jg. Kadang saya hanya berkata dalam hati, dan kalaupun sudah ga tahan untuk tertawa, pasti saya akan balik bertanya.
"Mangnya lu selama ini tinggal dimane? Di Papua, Australia, Ato tinggal di hutan Amajon (Amazon maksudnya)?" Kata saya pada teman saya, dengan logat medog betawi kenceng. Hehehe

Kadang, teman saya diam, kadang hanya mikir singkat, dan tak jarang ada yang bersungut-sungut sambil lalu dari saya. Apa pertanyaan saya salah?

Perlu diketahui, orang-orang Jakarta sekarang. Maksud saya, orang-orang, entah hasil merantau dari manapun itu, berpikiran sempit. Jakarta memang tempat yang bagus untuk mencari pundi-pundi. Katanya sih, saya juga belum terlalu membuktikannya sih, hanya beberapa kali pernah mendapatkan tawaran pekerjaan di sana. Tapi bukan itu yang saya mau bicarakan. Ntar belibet dah. Kalo kate orang betawi mah gitu. Hehehe

Itu tadi, tentang pikiran sempit. Orang jakarta berpikir kalau Jakarta adalah pulau sendiri. Sama halnya seperti wong Londo (Turis Mancanegara) tanya sama kita. "Bali itu sebelah mananya Indonesia?" Saya pikir itu wajar, dikatakan oleh turis asing. Mereka dari luar negeri, jauh dari Indonesia. Nah, kalau ini ditanyakan sama warga yang berasal dari Negeri kita ini, apa jadinya? Terlebih hal itu dikatakan sama orang Jakarta, yang sering mengaku lebih intelek alias keminter dari pada orang yang ada di kampung seperti saya ini.

DUNIA GA SELEBAR DAUN KELOR MEN!

Mungkin, Jakarta sebentar lagi mau jadi pulau tersendiri, memisahkan dari Pulau Jawa. Ya, pembangunan di mana-mana sih, dan mungkin sebentar lagi akan berada di bawah laut, keberatan bangunan beton. Hehehe. Semoga saja ga terjadi.

Hanya Sebuah Cerita - Boleh Didengarkan - Boleh Diacuhkan

Minggu, 09 September 2012

SUMPAH, SAYA PERNAH KURUS!

 Saya cuma mau share foto ini. Judulnya SUMPAH SAYA PERNAH KURUS!



Ini Saya dan Bi, dulu, tahun 2010.
 Foto ini diambil ketika 
kami belum pacaran.
Jadi malu saya ^_^v


Iyey, saya barusan nemu foto cukup lucu juga sih. Sebenarnya saya hanya ingin posting foto ini. Menarik dan berkesan sekali lah. Ini foto diambil waktu tahun 2010. Modelnya saya sama Bi. Oiya, waktu di foto ini, saya dan Bi belum pacaran, dia punya Bokin, dan saya juga punya Bokin alias Pacar. Kita berdua memang dekat sejak awal inisiasi FISIP 2007. Saya anggap Bi ini sahabat saya, dulu. Sudah, saya tidak akan bercerita terlalu banyak tentang saya dan Bi.







Berat badan saya waktu itu 55 Kg, bandingkan dengan saya sekarang 70 Kg. Mantap bukan? Dan kalau kalian mau tau, kenaikan berat badan 20 kilo ini, saya dapatkan hanya dalam waktu 6 bulan. INGAT 6 BULAN
 
BERAT BADAN SAYA 55 Kg, dan catat HAMPIR 53 Kg!! Ah, sudahlah, kini saya harus berjuang kembali ke 53 Kg itu, bukan karena apa, tapi baju, celana, jaket favorit saya yang saya beli dulu, GA ADA YANG MUAT!! hehehe

SALAM OLAHRAGA!!

Jumat, 07 September 2012

GUKGUKGUK

imageMereka berbicara. Dengan bahasa yang mereka mengerti. Guk guk guk...

Mereka meminta. Untuk kita berteman dengan mereka. Guk guk guk...

Guk... begitu bunyinya saat mereka mengaggumi kita. Tak salah juga sebaliknya..mereka ingin kita kagumi.

Wah senang sekali. Banyak lolongan anjing anjing itu. Mereka menunggu untuk diadopsi menjadi teman kita. Keluarga kita. Sahabat kita.
Ingin sekali saya mengadopsi salah satu dari mereka. Si Merdel. Merah delima kata teman-teman dari Animal Friends Jogja (AFJ). Putih bulunya. Sangat senang untuk naik diatas badan saya. Padahal baru pertama kali kenal. Mengingatkan saya pada Doci. Anjing saya yang telah berpulang ke Sang Pencipta. Dan si Putih dan Manis. Anjing yang saya temui di Desa Tohe, Belu, NTT. Si anjing preman kampung. Hahaha. Begitu kata teman-teman.
Tapi apa daya. Di rumah sudah ada si Miko dan Milo. Anjing peranakan dari ras daschound atau teckel.

Semoga Merdel dan teman-temannya para anjing-anjing terlantar itu mendapat keluarga yang pantas untuk mereka tinggal.

Hanya Sebuah Cerita - Boleh Didengarkan - Boleh Diacuhkan

Ini bukan Lagu Demo....Saja

Darah Juang
Disini Negeri kami, tempat padi terhampar
Samuderanya.. kaya raya
Negeri kami subur Tuhan….

Di negeri permai ini
Berjuta rakyat bersimbah luka
Anak buruh tak sekolah
Pemuda desa tak kerja
Mereka dirampas haknya
Tergusur dan lapar
Bunda relakan darah juang kami
Tuk bebaskan rakyat
Padamu kami berjanji
Padamu kami berbakti
(Darah Juang - maaf saya kurang tau siapa penciptanya. Dosen saya, seorang aktifis (dulu) berkata, lagu ini adalah ciptaan seorang mahasiswa di sebuah kampus Yogyakarta)

Maaf, ini bukan sekedar lagu untuk demonstrasi belaka. Lagu ini, lagu sakral buat saya. Miris ya, Bung Karno, Bapak Proklamator kita, berkata, Indonesia itu negara yang kaya. Tapi nyatanya, yah seperti lirik lagu Darah Juang itu.

Dulu, waktu saya masih sering Demo, saya semangat menyanyikan dengan lantang lagu itu, semangat kayaknya numpuk di sekujur badan ini. Jangan ketawa, srius saya pernah ikut demonstrasi besar di kota Yogyakarta ini, itu demonstrasi besar yang saya ikuti. Demo kenaikan BBM tahun 2008/2009 kalo tidak salah. Kami dikepung oleh barikade manusia berseragam, ada yang naik motor trail, water canon, dan pagar berduri. Masa saat itu bertahan hingga malam hari.

Sudah, saya gak mau bahas kenangan itu. Yang jelas itu pengalam berkesan buat saya.

Kembali lagi ke lagu itu.

Di liriknya banyak menceritakan sebuah negara dengan penuh ironi. Hebat yah, negara tercinta saya ini. Negara saya dipenuhi pejabat yang "bersih" dengan hukum yang kotor. Hehehe...kebalik yah? Saya rasa tidak terbalik kok.

Liat saja, ditengah kelaparan, bencana di mana-mana, mereka berlomba studi banding ke luar negeri. Kasus terbaru, maksud saya, berita terbaru sih, ada sekelompok manusia berdasi terbang ke negara lain ingin melakukan studi banding. Iya, studi banding tentang logo PMI! Kenapa jauh-jauh ke luar negeri, kita punya disainer handal yang diakui dunia internasional. Tapi, jika bukan itu alasannya, lalu apa alasan lainnya? Jalan-jalan? Kerja? Atau tamasya berselubung kerja?

Rasa-rasanya mereka pintar memanfaatkan sebuah idealis, Jika hobi bisa dijadikan mata pencaharian, kenapa tidak? Hehehehe

Ah sudahlah, saya bukan orang yang pandai mengkritisi sesuatu, sepertinya kami sudah bosan dimainkan mereka, hingga mati rasa. Sepertinya, kita harus bertindak dengan cara kami sendiri, untuk kami sendiri....

Terima kasih bapak Pejabat, selamat menunaikan pekerjaannya. Dan, Lagu ini bukan lagu demo (saja)...kami akan terus bergerak, sampai kami mati...

Bunda relakan darah juang kami, padamu kami berjanji...


Rabu, 05 September 2012

Agama Saya???

Baru saja saya pulang dari ibadah. Dengerin kotbah dari pemuka agama yg mimpin ibadah itu, kok saya jd miris yah. Beliau menyindir. Entah siapa yang disindirnya. Entah beliau melihat dari kasus nyata yang ada di Indonesia atau menyindir para umatnya.

"Melihat orang orang berbaju lengkap dengan agamanya, menghujat orang dengan agama lain dan sebagainya" begitu yang Beliau katakan pada kotbahnya.

Banyak kasus di Indonesia melibatkan agama, mengataskan agamanya yang paling benar untuk menghakimi agama lainnya. Yah. Memang benar itulah kenyataannya.

Sudahlah. Saya tidak mau banyak komentar. Karena saya juga kadang seperti itu. Lebih baik saya menghabiskan burger di depan saya ini saja lah. Hehehe. Laper euy!

Hanya Sebuah Cerita - Boleh Didengarkan - Boleh Diacuhkan

Selasa, 04 September 2012

KOMEDIAN ITU CUMA...

Yups. Mulai nulis lagi di malam dingin ini.

Saya mau cerita sedikit. Tadi saya mantengin sebuah timeline twitter milik penulis muda. Ga sah disebut yah. Hehehe. Ntar dikira promosi lagi.

Yah. Saya tau dia itu seorang penulis bergenre komedi. Ceritanya bikin ngakak. Saya pernah ketemu langsung dengan si Penulis itu. Dulu sih ceritanya waktu beli ipod touch. Ga sah ketawa. Ini beneran bahwa saya pernah beli ipod punyanya Apple. *sombong*.

Dibalik tampang sangar. Tetapi hatinya barbi juga. Maksud saya baik. Hehehehe

Saya selalu baca. entah itu twitter, blog, atau bukunya dia. Lumayan bikin ketawa. Tapi tadi begitu mantengin twitternya dia, yang ada link ke blognya dia. Saya jadi terharu. Dia nulis tentang dirinya, apa yang terjadi dengan cacat fisik yang dibawanya. Tapi sesampainya di tengah cerita dia menyambungkan dengan cerita mama nya. Pekerjaan mama nya yang kalau dikatakan sih cuma seorang tukang jamu. ga usah menghina, nyokap saya juga tukang jamu. Dan dulu waktu saya masih SD pernah ikut jualan jamu di Lapangan Monas.

Lanjut yah. Begitu saya baca. Terharu banget ketika tau kehidupannya si penulis itu begitu keras. Dia berjuang sampai bisa sekarang ini jadi penulis yang cukup dikenal. Walaupun orang tuanya hanya seorang penjual jamu.  Dia ga malu. Dia bangga dengan mama nya. Profesi yang mulia kalo dia bilang. Lebih mulia dari seorang KORUPTOR yang jelas.

Intinya. Saya TERHARU. Mungkin kalian harus baca sendiri tulisannya. Selamat mencari penulisnya yah. ^_^

Clue nya: Penulis konyol. Punya pierching di telinga nya. Mahasiswa (mungkin ex-mahasiswa :p) di Jogja.
Pesan yang mau saya sampaikan.
1. Sebodoh-bodohnya, sehina-hinanya- se lucu-lucunya, komedian, dia tetap manusia yang punya hati. Kalao kata Serius band (masih ada ga yah??) ROCKER JUGA MANUSIA!!
2. Sayangilah ibu/enyak/nyokap/mama, atau apapun kalian panggil lnya. Selagi masih ada. Kalian akan jadi anak yang solehah. Amin

Sabtu, 01 September 2012

Bantal dan Guling

Insomnia. Hampir 1 minggu ini, bantal dan guling menjadi sasaran empuk pelampiasan emosi sesaatku.
Di waktu yang sangat genting pun, kelopak mata ini sulit bersatu.
Ah sudahlah. Nanyi juga aku pasti terpejam. Singgah di pulau kapuk bersama guling dan bantal.
Insomniaaa. Insomniaaaa. Insomniaaaaaa.

Senin, 13 Agustus 2012

Berjalan dengan tanya (?)

Makhluk itu hanya bisa diam
Ketika....??
Ketika dia ingin menyampaikan sesuatu
Ketika dia coba mengharapkan apa yang dia inginkan
Diam, tanpa sekata pun kluaf dari mulutnya
Hanya menunggu orang lain menebak apa hatinya
Berjalanlah sendiri dengan hatimu, jangan ajak kami untuk berjalan dengan sebuah
? (TANDA TANYA)

mengawali nulis lagi di blogspot ini, karena wordpress ga enak buat nulisnya...